Kamis, Juni 13, 2024

Kisah Upaya Pemberontakan Komunis di Ciamis Tahun 1926

Berita Ciamis (Djavatoday.com),- Pemberontakan komunis di Kabupaten Ciamis, pernah terjadi sebelum kemerdekaan Indonesia. Ketika itu Kabupaten Ciamis yang baru berubah nama dari Galuh dipimpin oleh Bupati Sastrawinata.

Dalam buku berjudul “Galuh Dari Masa Ke Masa” yang disusun oleh Prof Dr Nina Herlina MSi bersama Tim yang terbit tahun 2020 menjelaskan bahwa pemberontakan komunis di Ciamis terjadi sekitar tahun 1926.

Pemberontakan dimulai dengan pertemuan rahasia pada malam hari di kuburan di wilayah Utara yang sekarang menjadi Taman Makam Pahlawan. Tempat itu juga menjadi basis komunis untuk melakukan pemberontakan.

Gerakan pemberontakan itu dipimpin oleh Egom, Hasan dan Dirga. Mengawali pemberontakan, komunis itu membakar sebuah rumah lalu bergerombol ke Alun-alun Ciamis, dengan sasaran Gedung Kabupaten dan juga Gedung Asisten Residen (Pendopo Bupati sekarang).

Sesampainya di Gedung Kabupaten, pemberontak membacok seorang Opas (penjaga) lalu menggedor-gedor pintu Gedung Kabupaten. Tujuan mereka adalah membunuh Bupati Sastrawinata.

Beruntung pada saat itu Bupati Sastrawinata sedang berada di Kampung Kaum di rumah istri mudanya. Sehingga aksi para komunis itu gagal.

Begitu juga dengan Asisten Residen Ciamis yang berhasil lolos melarikan diri dari kejaran kaum komunis lewat pintu belakang. Asisten Residen Ciamis kabur bersama ibunya menyusuri Sungai Cileueur sejauh sekitar 4 kilometer dan selamat menuju Onderneming Kalangsari Sindangkasih.

Dosen Kegaluhan Universitas Galuh Kabupaten Ciamis Ilham Purwa yang juga pegiat budaya mengatakan pemberontakan komunis di Ciamis terjadi sebelum masa kemerdekaan tepatnya tahun 1926. Menurutnya, gerakan yang dipimpin oleh Egom, Dirga dan Hasan itu berhasil digagalkan.

“Meski pemberontakan itu gagal, kaum komunis melukai Opas dan menewaskan pegawai pegadaian dan juga seorang Cina yang saat itu sebagai bek mester Ciamis,” kata Ilham, Selasa (16/1/2024).

Pemberontakan Komunis di Ciamis Gagal

Ilham menerangkan, Bupati Sastrawinata yang mengetahui pemberontakan komunis itu bersama pengawalnya langsung menuju Alun-alun untuk memburu para pemberontak. Sastrawinata kemudian berhasil menangkap seorang pemberontak.

“Dari seorang pemberontak itu diketahui identitas pemimpin pemberontakan yakni Egom, Hasan dan Dirga. Saat itu Bupati Sastrawinata sudah berhasil menguasai keadaan,” jelasnya.

Singkat cerita, Hasan dan Dirga sebagai pemimpin pemberontakan juga berhasil ditangkap. Sedangkan Egom melarikan diri. Bupati kemudian melaporkan kejadian tersebut ke Residen Priangan di Bandung (Pemerintah Hindia Belanda).

Bupati Sastrawinata memperoleh informasi bahwa rumah Egom berada di Cibatu. Kemudian bersama aparat keamanan bergerak menuju Rumah Egom dan melakukan penggeledahan.

“Di rumah itu ditemukan baju yang sedang direndam karena terdapat percikan darah. Sedangkan Egom ketika penyergapan tidak berada di rumah. Selang dua hari, Egom pun akhirnya berhasil ditangkap di daerah Cirahong,” kata Ilham.

“Egom, Hasan dan Dirga kemudian diajukan ke pengadilan. Ketiganya mendapat hukuman mati. Selain 3 pimpinan pemberontakan, asa 10 orang lain yang terlibat dibuang ke daerah bernama Digul,” ungkapnya.

Sedangkan pimpinan utama komunis bernama Madsim melarikan diri dan tidak ada informasi mengenai keberadaannya. Pemberontakan komunis di Ciamis pun berhasil dipadamkan. (Ayu/CN/Djavatoday)

Dinas Pendidikan Ciamis Gelar Bimtek Penguatan Profil Pelajar Pancasila

Berita Ciamis (Djavatoday.com),- Dinas Pendidikan Ciamis menggelar kegiatan Bimtek penguatan konsep perundungan, kekerasan seksual, P4GN dan PN penguatan profil pelajar Pancasila. Kegiatan bagi jenjang SMP...

11 Sekolah dan Madrasah di Ciamis Raih Penghargaan Adiwiyata

Berita Ciamis (Djavatoday.com),- DPRKPLH Kabupaten Ciamis menyerahkan penghargaan sekolah Adiwiyata tingkat Kabupaten Ciamis tahun 2024 kepada 11 sekolah atau madrasah. Kegiatan tersebut berlangsung di Aula...

Pilkada 2024, Lima Partai di Ciamis Sepakat Kerja Sama Politik

Berita Ciamis (Djavatoday.com),- Lima partai politik di Kabupaten Ciamis sepakat menandatangani nota kesepahaman kerja sama politik. Penandatanganan dilaksanakan di sebuah rumah makan di Jalan...

Polisi Rekonstruksi Kasus Suami Mutilasi Istri di Ciamis, Peragakan 54 Adegan

Berita Ciamis (Djavatoday.com),- Satreskrim Polres Ciamis menggelar rekonstruksi kasus suami bernama Tarsum yang bunuh dan mutilasi istri, di Kecamatan Rancah, Kabupaten Ciamis, Rabu (12/6/2024)....
Kartu Anggota Perpus
Kartu Anggota Perpus
Kominfo Ciamis
Daftar Perpus 1
Daftar Perpus 2
Kominfo Ciamis

Terpopuler

Lainnya